Senin, 25 Maret 2013

TUGAS AKUNTANSI BIAYA

Diposting oleh pupung musarofah di 06.03

PT PUPUNG MUSAROFAH
Laporan Harga Pokok Pabrik
Periode Berakhir 31 November 20xx

Persediaan Produk jadi awal                                              Rp. 14.060
Pembelian                                                                          Rp.       -     +
Bahan Baku yang siap digunakan                                        Rp. 14.060
Persediaan Produk jadi akhir                                              Rp.       -      -
Pemakaian bahan baku                                                                                        Rp. 14.060
BTKL                                                                                                                 Rp. 12.400 
BTKTL                                                                                                               Rp.   1.550
BOP                                                                                                                    Rp.   2.180  +
                                                                                                                            Rp. 30.190
Biaya Operasi
Asuransi Pabrik                                                                       Rp.  1.800
Depresiasi pabrik                                                                    Rp.  4.300
Beban Administrasi                                                                  Rp.  3.760 +
Total Biaya Operasi                                                                                              Rp.  9.860   +
Total B.P                                                                                                              Rp. 40.050
Persediaan awal BDP                                                                                            Rp.   4.550  +
                                                                                                                             Rp. 44.600
Persediaan akhir BDP                                                                                            Rp.   3.220  -
Harga Pokok Pabrik                                                                                              Rp. 41.380

PT PUPUNG MUSAROFAH
Laporan Harga Pokok Penjualan
Periode Berakhir 31 November 20xx

Harga Pokok Pabrik                                                                Rp. 41.380
Persediaan Produk Jadi Awal                                                   Rp.   7.840  +
H.P yang siap dijual                                                                  Rp. 49.220
Persediaan Produk jadi Akhir                                                   Rp.   8.110  -
Harga Pokok Penjualan                                                            Rp. 41.110


PT PUPUNG MUSAROFAH
Laporan Harga Pokok Pabrik
Periode Berakhir 31 November 20xx

Persediaan Produk jadi awal                                              Rp. 14.400
Pembelian                                                                          Rp.      -       +
Bahan Baku yang siap digunakan                                        Rp. 14.400
Persediaan Produk jadi akhir                                             Rp.      -        -
Pemakaian bahan baku                                                                                        Rp. 14.400
BTKL                                                                                                                 Rp. 12.400 
BTKTL                                                                                                               Rp.   1.550
BOP                                                                                                                    Rp.   2.180 +
                                                                                                                            Rp. 30.530
Biaya Operasi
Asuransi Pabrik                                                                        Rp.  1.800
Depresiasi pabrik                                                                     Rp.  4.300
Beban Administrasi                                                                  Rp.  3.700 +
Total Biaya Operasi                                                                                               Rp.  9.800   +
Total B.P                                                                                                               Rp. 40.330
Persediaan awal BDP                                                                                            Rp.   4.550  +
                                                                                                                             Rp. 44.880
Persediaan akhir BDP                                                                                           Rp.   3.220  -
Harga Pokok Pabrik                                                                                             Rp. 41.660

PT PUPUNG MUSAROFAH
Laporan Harga Pokok Penjualan
Periode Berakhir 31 November 20xx

Harga Pokok Pabrik                                                                Rp. 41.660
Persediaan Produk Jadi Awal                                                   Rp.   7.840  +
H.P yang siap dijual                                                                  Rp. 49.500
Persediaan Produk jadi Akhir                                                   Rp.   8.110  -
Harga Pokok Penjualan                                                            Rp. 41.390



1.     Biaya adalah pengorbanan sumber ekonomi, yang diukur dalam satuan uang, yang telah terjadi atau potensial akan terjadi untuk tujuan tertentu.
Akuntansi Biaya merupakan proses pencatatan, penggolongan, peringkasan, dan penyajian biaya pembuatan dan penjualan produk atau penyerahan jasa serta penafsiran terhadapnya.
Manfaat Akuntansi Biaya           
Akuntansi biaya adalah salah satu cabang akuntansi yang merupakan alat bagi manajemen untuk memonitor dan merekam transaksi biaya secara sistematis, serta menyajikan informasi biaya dalam bentuk laporan biaya. Manfaat biaya adalah menyediakan salah satu informasi yang diperlukan oleh manajemen dalam mengelola perusahaannya, yaitu untuk perencanaan dan pengendalian laba; penentuan harga pokok produk dan jasa; serta bagi pengambilan keputusan oleh manajemen.

2.    Perbedaan-perbedaan mendasar antara tujuan sytem biaya pesanan dengan sytem biaya pesanan
Perhitungan biaya pesanan membebankan biaya kepada batch produksi tertentu, atau pekerjaan tertentu, dan digunakan ketika produk atau jasa yang dijual terdiri dari bagian-bagian yang dapat diidentifikasi secara terpisah. Contohnya, perusahaan kontraktor menggunakan perhitungan biaya pesanan untuk setiap rumah yang dibangun. Dalam cara yang hampir sama, kantor akuntan publik dan firma hukum menggunakan perhitungan biaya pesanan  untuk menghitung biaya setiap audit, atau kasus terkait.
Perhitungan biaya proses membebankan biaya ke setiap proses, atau pusat pengerjaan, dalam siklus produksi kemudian menghitung biaya rata-rata untuk semua unit yang diproduksi.  Perhitungan biaya proses digunakan ketika barang atau jasa yang hampir sama diproduksi dalam jumlah massal dan unit terpisah tidak dapat dengan mudah diidentifikasi. Contohnya, perusahaan bir mengakumulasi biaya yang berhubungan dengan berbagai proses seperti pelumatan, fermentasi awal, penyaringan, pembetulan dalam memproduksi satu batch jenis bir tertentu, dan kemudian menghitungan total  biaya perunit rata-rata untuk produk tertentu.

3.     Produk sampingan adalah suatu produk dengan total nilai yang relatif  kecil dan dihasilkan secara simultan atau bersamaan dengan suatu produk lain yang total nilainya lebih besar. Produk dengan nilai yang lebih besar tersebut, biasanya disebut produk utama (main product), biasanya diproduksi dalam jumlah yang lebih besar dibandingkan dengan produk sampingan(biasanya, produsen hanya memiliki sedikit kendali atas jumlah produk sampingan).
Misalnya, suatu perusahaan yang menyewa truk untuk mengangkut bahan tertentu menemukan bahwa bahan buangan tersebut dapat digunakan sebagai pupuk.
Produk gabungan adalah suatu produk yang diproduksi secara bersamaan melalui suatu proses atau serentetan proses umum, di mana setiap produk yang dihasilkan memiliki lebih dari nilai nominal, dalam bentuk sesuai dengan hasil pemrosesan tersebut. Produksinya bersifat simultan karena proses produksi menghasilkan seluruh produk tanpa dapat dihindari. Dalam hal ini ada istilah ‘Titik pisah batas’ yang didefinisikan sebagai titik di mana produk-produk tersebut dapat dipisahkan sebagai unit-unit individual. Sebelum titik tersebut, produk-produk tadi masih dalam satu kesatuan yang homogen.
Sisa Bahan adalah bahan yang mengalami kerusakan di dalam proses pengerjaannya.

4.       Produk gabungan (joint product)
Dihasilkan secara simultan melalui suatu proses atauserentetan proses umum, dimana setiap prosuk yang dihasilkan dari proses tersebut memiliki lebihdari sekedar nilai normal. Proses produksi tersebut bersifat simultan karena proses itu menghasilkanseluruh produk tersebut tanpa kecuali. Peningkatan dalam output salah satu produk pasti akanmenyebabkan peningkatan kuantitas dari produk atau produk-produk lain, dan demikian pulasebaliknya, walaupun tidak harus dalam proporsi yang sama.Titik pisah batas (split-off point)  didefinisikan sebagai titik dimana produk-produk tersebut dapat dipisahkan sebagai unit-unitindividual. Sebelum titik tersebut, produk-produk tadi masih dalam satu kesatuan yang homogen
Biaya gabungan (joint cost) dapat didefinisikan sebagai biaya yang muncul dari produksi yangsimultan atas berbagai produk dalam proses yang sama. Setiap kali dua atau lebih produk gabunganatau prosuk sampingan dihasilkan dari satu sumber daya, maka biaya gabungan terjadi. Biayagabungan terjadi sebelum titik pisah batas.Biaya gabungan terjadi dalam bentuk satu jumlah total biaya yang tidak dapat dibagi untuksemua produk yang dihasilkan, dan bukannya berasal dari penjumlahan biaya individual masing-masing produk. Total biaya produksi dari beragam produk melibatkan biaya gabungan maupun biayaproduksi produk individual yang terpisah. Biaya produk terpisah (separable product cost) adalah biaya yang dapat diidentifikasikan dengan produk individual, dan pada umumnya tidak memerlukanalokasi. Sementara, biaya produksi gabungan memerlukan alokasi ke produk-produk individual.


5.     General and Administration Expense adalah biaya yang dikeluarkan untuk mengarahkan, mengendalikan dan mengoperasikan perusahaan, misalnya : biaya pemeriksaan akuntansi biaya humas, biaya fotocopy.
Overhead Cost adalah semua biaya produksi selain biaya biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung.
Direct Labor Cost adalah tenaga kerja di pabrik yang secara langsung terlibat pada proses produksi dan biayanya dikaitkan pada biaya produksi atau pada barang yang dihasilkan.
Selling Expense adalah biaya yang dikeluarkan untuk menjual produk atau jasa,misalnya : biaya iklan, biaya angkut, biaya sample.
Pengertian harga penjualan menurut Mulyadi (1997:349) dalam buku yang berjudul “Akuntansi Manajemen” adalah sebagai berikut: “Harga jual suatu produk terbentuk dipasar sebagai interaksi antara jumlah permintaan dan penawaran dipasar”.
Harga pokok penjualan menurut Garisson/Norren dalam bukunya “Akuntansi Manajer” yang diterjemaahkan oleh A. Totok Budisantoso mengemukakan pengertian haarga jual sebagai berikut: “Harga penjualan adalah biaya produksi ditambahkan kepersentase mark up atau laba”.
Harga pokok penjualan menurut Gill dan Chatton yang diterjemahkan oleh Prabaningtyas (2008:15), "Harga pokok penjualan (HPP), yaitu biaya pembuatan atau hrga pembelian yang melekat pada produk barang jadi yang dikirim dari pemasok ke pelanggan"
Harga pokok penjualan menurut Muliadi (2001) dalam buku yang berjudul “Akuntansi Biaya 1” adalah harga pokok yang dikenakan pada suatu barang akibat dari proses produksi.
harga pokok penjualan menurut Manullang (1989 : 137), merupakan “jumlah biaya seharusnya untuk memproduksi suatu barang ditambah biaya lainnya hingga barang tersebut berada di pasar”.
Raw Material Cost
Bahan baku adalah bahan pokok atau bahan utama yang diolah dalam proses produksi menjadi produk jadi. Bahan baku dapat diidentifikasikan dengan produk atau pesanan tertentu dan nilainya relatif besar.
Biaya yang timbul atau terjadi untuk memperoleh bahan baku dan untuk menempatkannya dalam keadaan siap diolah disebut biaya bahan baku.
Harga pokok bahan baku terdiri dari harga beli, biaya angkutan, dan biaya-biaya lainnya yang dikeluarkan untuk menyiapkan bahan baku tersebut siap dipakai. Jadi harga pokok bahan baku bukan hanya harga yang tercantum pada faktur pembelian (harga beli).

0 komentar:

Posting Komentar

 

PUPUNG MUSAROFAH Copyright © 2011 Design by Ipietoon Blogger Template | web hosting